Space Iklan Pasang di sini..(468x60)

KIDS0203.web.id - JOOMLA 1.6 TELAH DATANG!

Diposkan oleh Paguyuban Alumni SMPN 1 Cicurug Sukabumi
14 Maret 2011

SILATURAHMI LINTAS GENERASI ALUMNI SMPN 1 CICURUG

Diposkan oleh Paguyuban Alumni SMPN 1 Cicurug Sukabumi
16 Februari 2011

Dalam rangka lebih memperat tali silaturahmi Paguyuban Alumni SMP Negeri 1 Cicurug akan mengadakan acara SILATURAHMI LINTAS GENERASI ALUMNI SMPN 1 CICURUG disertai JALAN SEHAT di Lido Cigombong pada hari Sabtu 05 Maret 2011 mulai pukul 07.00 sampai dengan selesai. Untuk keterangan lanjut bisa klik di sini

Sekilas Mengulas Tulisan Leluhur/Karuhun

Diposkan oleh Paguyuban Alumni SMPN 1 Cicurug Sukabumi
25 Januari 2011

Tulisan merupakan buah pikiran yang dituangkan dalam goresan tangan atau alat mencurahkan sesuatu yang dirangkai dengan huruf dan bahasa sehingga menjadi kalimat yang merupakan informasi bagi orang lain. Jika tulisan telah berupa informasi menjadi sesuatu yang bermanfaat bagi kalangan umum, sehingga hasil tulisan itu menjadi alat informasi penting untuk diketahui materi maupun isinya. Namun tulisan yang dibuat dalam huruf tertentu menjadi keunikan tersendiri dan sangat memerlukan keahlian khusus pula untuk menguraikan pesan dalam tulisan itu. Oleh karenanya, penulis mencoba mengajak peminat budaya baca yang menyangkut tulisan Sangkakala untuk menerawang sejenak apa yang ada didalamnya. Dipastikan penulis dengan huruf Sangkakala ini langka dan mungkin hanya satu-satunya di dunia ini yang memiliki keahlian menulis Sangkakala.
Batu TulisBatu tulis yang berada di muara Ciaruteun, diyakini  awal para Leluhur menulis pada batu
Sangkakala atau Sasakala artinya asal, dipengaruhi dengan kurun waktu zaman, sehingga bahasa maupun tulisannya mengikuti budaya kepercayaan yang berkembang ketika zaman itu. Tulisan dalam huruf Sangkakala tersebut, banyak menyiratkan tentang Pajajaran Siliwangi. Mungkinkah tulisan tersebut, sebagai identitas Pajajaran Siliwangi? , entahlah. Oleh karena itu, dalam tulisan ini hanya disimak sebatas yang berkaitan erat dengan Pajajaran Siliwangi.
Sejatinya tulisan tersebut, memiliki keunikan tersendiri dari garis lekukan maupun bentuknya sehingga walau dibuat sesederhana mungkin akan tetapi memiliki arti yang mendalam dan memerlukan pemahaman secara seksama. Hal itulah yang dikatakan unik karena tidak semua orang dapat membaca, memahami dan mengerti arti tulisannya.
Museum Batu Tulis
Batu Bertulis di Museum Batutulis Bogor
Konon orang tua dahulu, mulai menulis diantaranya diilhami dari dzat alam. Nenek moyang banyak belajar diantaranya dari tumbuhan daun-daunan, dari buah duku, maupun dari ikal buah jahe. Contohnya, pada daun-daunan tanaman perdu maupun buah duku. Memang pada dzat alam tersebut tidak terlihat jelas huruf yang digunakan sekarang, terlihat hanya lekukan sembarang sehingga terkesan abstrak oleh karena fenomena alam.
Makna Bentuk Tulisan di Dedaunan
Namun apabila diperhatikan dengan seksama, pada dedaunan itu akan terlihat garis lekuk putih dan pada buah duku garisnya berwarna coklat. Mungkin ada pula pada tanaman lain yang belum ditemukan. Itulah rangkaian huruf dan ternyata bermakna.
Tulisan Sangkakala yang ada di Cipaku Bogor jika dicermati penuh dengan nilai estetika karena tata letak bentuk, tarikan garis yang disertai dengan warna warni indah mempesona. Tetapi bagi yang awam, merupakan kekaguman sekaligus bertanya-tanya karena lekuk dan goresan hurufnya bagaikan rangkaian penuh misteri. Tulisan pada seukuran manila karton ini ada sebanyak 20 buah dan telah dilengkapi dengan bingkai berkaca. Selain itu, tulisan Sangkakala ada juga berupa buku seukuran polio bergaris maupun buku setengah polio.
Pada tulisan-tulisan tersebut memang tidak nampak judul ataupun topik, hanya yang menulis saja yang tahu dan  dapat menjelaskan tentang isi materi tulisannya. Namun ada juga di beberapa tulisan kaligrafi itu terdapat penjelasan singkat dalam bahasa latin yang terletak disisi pojok bingkai yang berbunyi : Sangiang Sungsang Tunggal, Sangiang Purbawangi dan Siliwangi. Dengan penjelasan singkat itu, minimal sedikit membantu untuk mengartikan bahwa yang tertera dalam tulisan tersebut mungkin bagian dari ceritanya.
Gambar  ini nampak pada tulisannya terdapat bayang-bayang huruf S. Abjad S itu ternyata  menguraikan tentang Solomon atau  Nabi Sulaeman. Tulisan itu sepintas menceritakan tentang susunan keluarga Nabi Sulaeman dan tempat-tempat yang mengandung nilai-nilai sejarah semasa Nabi Sulaeman jumeneng.
Konon tulisan berbentuk wafak ini telah menjadi milik seseorang dari Negara Libanon. Sedangkan dalam bagian lainnya yang tersirat pada lembaran berbentuk wafak tertulis huruf S. Bayang-bayang huruf tersebut menunjukkan identitas nama Solomon, menurut siempunya mengisahkan tentang Solomon atau Nabi Sulaeman.
Bayang-bayang huruf S menunjukkan identititas Solomon
Bayang-bayang huruf S mengkisahkan tentang    Solomon
Pada bagian lain, juga terdapat  tentang Gurun Sinai (Gunung Nabi Musa), maupun tentang Sunan Gunung Jati Cirebon serta tentang tempat-tempat lainnya yang ada di dunia ini. Selain sejarah, ada pula isi materinya menceritakan tentang silsilah keturunan, doa, nasihat dan bahkan ada juga yang menceritakan tentang sifat-sifat Karuhun”. Karuhun yang kami maksudkan adalah para leluhur yang menjadi nenek moyang Pajajaran Siliwangi.
Namun yang menarik dan menantang untuk diulas yaitu tentang penjelasan dari penulisnya, selalu menggunakan bahasa arab. Padahal secara global sebagaimana tulisan dari halaman ke halaman yang ada dalam buku, menguraikan tentang sejarah, nama tempat dan tentang silsilah keturunan manusia, tetapi jika diperlukan penjelasan rinci diuraikan dengan bahasa arab. Sehingga terkesan sangat kontras antara tulisan dengan penjelasan. Oleh karena itulah apabila memerlukan penjelasan dari materi tulisan, diperlukan menjadi pendengar yang baik dan harus sedikit memahami terjemah bahasa Arab.
Sekedar informasi pula bahwa tulisan tersebut ditulis dalam kurun waktu tertentu, hal itu tergantung “Leluhur/Karuhun” mana yang mau menulis dan sempatnya kapan ia mau. Sehingga seluruh tulisan itu tidak ditulis dalam waktu yang sama, tetapi ditulis secara berkala ada yang menulis tiap dua tahun sekali dan ada pula yang mau menoreh goresan tangannya setiap empat tahun sekali. Sedangkan pengerjaan tulisannya hanya memerlukan waktu yang tidak lama, ada yang hanya satu jam tetapi ada juga selama satu minggu. Mengenai karakter tulisannya pun beraneka ragam ada yang dengan hurup besar-besar, namun ada pula dengan huruf kecil dan halus.
Dimanapun kehendak menorehkan sejarah tidak mengenal waktu dan tempat Sehingga hasilnya bisa diprediksi serta tulisan itu juga terkesan menunjukkan karakter penulisnya. Apabila hurufnya besar-besar menunjukkan karakter penulisnya pemarah, kasar dan galak. Tetapi apabila tulisan hurufnya kecil dan halus, dipastikan penulisnya berhati lemah lembut dan penyayang. Menurut pemilik tulisan Sangkakala ini, budaya mengalihkan riwayat ke atas kertas memiliki kesan tersendiri karena secara tidak langsung mempengaruhi sifat, sikap dan emosinya. Selain itu pula, dalam memulai kegiatan menulis  Sangkakala ini tidak mudah dan melalui proses yang panjang dan melelahkan bagi penulisnya.
Sekitar pada tahun 1960, awalnya menulis menggunakan media sirih lengkap dengan gambir, kapur sirih dan bakau yang dikunyah. Setelah menghasilkan warna merah maka di tampung dalam piring sebagaimana layaknya tinta warna, kemudian cairan tadi  digoreskan pada kertas. Sungguh pantastis. Selain itu pula, awal menulis sangat mempengaruhi kejiwaan “orangtua malah terkesan seperti orang tidak normal. Penilaian orang sekitarnya, memvonis terganggu jiwa dan ingatannya. Itulah salah satu kesan yang mendalam dan akan selalu dikenang sepanjang hidupnya. Rumah Tempo Doeloe yang memiliki nilai sejarah bagi  “orangtua” sebagai penulis
Awalnya dahulu, penilaian orang terhadap penulis Sangkakala menyebutnya “rada gila” mungkin dapat dimaklumi, karena tokoh kita ketika itu dalam kesehariannya menunjukkan diri dengan penampilan yang aneh. Waktu itu, beliau selalu  berpakaian yang unik. Misalnya, dalam berpakaian selalu memakai jas dengan kepala dan tangan yang selalu dihiasi ikat seutas pita kain merah. Bayangkan dengan stelan pakaian seperti itu hampir setiap hari berjalan kaki menelusuri tepian jalan raya. Sebab dengan demikian menjadi bahan gunjingan orang yang melihatnya.
Tetapi walaupun mungkin menjadi bahan cemoohan umum, ternyata jejak kakinya kuat berjalan-jalan. Aksi jalan kaki itu dilakukan untuk mengunjungi tempat-tempat makam kramat dari keramat satu ke tempat keramat lainnya. Atau dari satu situs ke situs lainnya padahal jarak tempuhnya pernah sejauh sampai puluhan kilometer. Seperti yang pernah dilakukan berjalan kaki dari Cibadak Sukabumi sampai Cikembar kira-kira jaraknya sejauh 30 km. Dan budaya jalan kaki itupun dilakukan bukan hanya sekali saja, tetapi sering dan tidak mengenal waktu siang ataupun malam. Memang sungguh aneh.
Tokoh kita ini dalam perjalanannya tidak pernah lupa selalu membawa telor ayam pada kantong saku celananya. Ternyata telor ayam itu merupakan santapan yang sangat disukai dan  menjadi bekal dalam tiap perjalanannya. Berkaitan dengan telor ayam ini, pernah terjadi peristiwa yang menggelikan. Namun entah lupa atau terbentur benda keras, telor itu menjadi pecah sehingga membasahi kantong celananya. Tentu saja selain terasa dingin juga akan tercium bau anyir bukan ! Suatu kejadian yang tidak mudah terlupakan.
Selain berjalan-jalan menelusuri tepian jalan, uniknya jika berada dirumah selalu bersolek memakai bedak dan lipstik sebagaimana layaknya seorang wanita. Sedangkan pakaiannya tetap jas dengan ikat kepala tetapi diwajahnya dipulas bedak dan lipstick. Itulah sekilas latar belakang “orang tua” yang menjadi pewaris penulis Sangkakala dari leluhur Pajajaran Siliwangi. Tentunya masih banyak kisah-kisah unik ketika beliau mengawali kegiatan menulis dan kejadian masa-masa tak sadarkan diri  itu berlangsung selama 3 tahun. Setelah menjelang sadar dari proses cobaan, kemudian mulailah melakukan silaturahmi ke Gunung Munara Rumpin.
Sekedar informasi, bahwa penulis Sangkakala inipun ternyata mempunyai andil sumbang saran dalam pembangunan Tugu Monas Jakarta, Mesjid Istiqlal Jakarta, maupun Tugu Kujang di Bogor. Sumbang saran yang diberikan diantaranya menentukan lokasi tanah yang akan dibangun, waktu pelaksanaan maupun syarat lainnya secara spiritual.
Selanjutnya, marilah kita coba menyimak hasil tulisan Sangkakala. Tulisan ini diharapkan untuk menambah khasanah budaya daerah dalam upaya memperkokoh budaya nasional mengingat tulisan dan bahasa Sangkakala ini langka dan perlu dipelajari, dipahami, dilestarikan karena merupakan kreatifitas asli dari suku bangsa Sunda. Pada akhirnya nanti tulisan Sangkakala ini, berharap dapat diajukan kepada lembaga hak cipta nasional sebagai legalitas penulisnya.
Sejatinya tulisan Sangkakala ini memiliki pijakan dasar huruf Ha Na Ca Ra Ka. Disamping itu, memiliki keterkaitan dan kemiripan dengan tulisan yang ada pada prasasti batu peninggalan budaya prasejarah diantaranya yang ada seperti  di Situs Batutulis Bogor, Situs Kebun Raya Bogor, Situs Ciareuteun, Situs Kebon Kopi dan Situs Pasir Jambu Koleangkak serta situs-situs lainnya yang menyebar diseantaro jagat Nusantara yang memiliki hubungan erat dengan Pajajaran Siliwangi. Sehingga kiranya tidak berlebihan jika tulisan Sangkakala ini mempunyai nilai khusus untuk dilestarikan oleh lembaga yang berkompeten.
Dalam mengungkap tulisan ini, seharusnya memerlukan bantuan kemampuan ahli dari kalangan tertentu karena obyeknya rumit dan memerlukan penelaahan mendalam dari segi huruf maupun penggunaan bahasa. Namun demikian, dengan kemampuan ala kadarnya marilah kita ungkap sekilas tulisan Sangkakala ini semoga dapat menjadi bahan informasi yang bermanfaat bagi peminat budaya dan sejarah.
Diawali dengan inventarisasi jumlah obyek berupa kaligrafi sebanyak 20 buah dan buku ukuran polio sebanyak 1 buku dan setengah polio sebanyak 7 buku. Untuk memudahkan pembahasan dari satu obyek ke obyek lainnya, kami beri tanda kode huruf, sedangkan pada halamannya diberi angka. Sehingga jika menunjukkan Buku Besar halaman 1, menjadi Bb-1. Pada buku setengah polio atau Buku Kecil, karena jumlahnya sebanyak 7 buah buku, maka pengkodeannya menjadi Bk 1 sampai dengan kode Bk 7. Jika pada Buku Kecil Nomor 1 halaman 1, akan terlihat Bk 1-1. Kemudian pada tulisan yang seperti kaligrafi, diberikan pengkodean mulai K-1 sampai K-20 sesuai dengan jumlah tulisan kaligrafi yang ada.
 
Huruf Ha Na Ca Ra Ka yang melatarbelakangi tulisan ini
Secara umum dalam buku Bb-1 yang berwarna merah itu, tulisannya mempunyai awalan Alif, Ba, Ta, Tsa dan seterusnya. Nampaknya huruf hijaiyah tersebut seperti nomenklatur yang akan dibahas kemudian, karena ternyata huruf Alif yang memulai cerita dalam halaman awal pembahasan buku itu. Kemudian huruf Ba, begitu juga uraiannya dan seterusnya. Selain itu, dalam penulisan pada tiap halaman  dari ujung pinggir kiri sampai sisi kanan terisi penuh sepertinya penulis tidak memperdulikan batasan ruang.
Selain itu pula, tarikan tulisan ada yang vertical namun ada pula yang horizontal bahkan ada yang menoreh miring kalimatnya. Sedangkan suku kata huruf tersebut, ditulis dari atas kebawah atau sebaliknya, namun menurut penulisnya dapat terbaca secara terbalik sekalipun.
Pada kode K-1, terdapat goresan huruf yang melambangkan telapak tangan kiri. Hal ini menunjukkan bahwa yang dibahas dalam tulisan tersebut menceritakan tentang pemilik telapak tangan yang bernama Sangiang Tapak atau Sangiang Purba Prebu Agung.
 
Nampak Telapak Tangan kiri dan kanan yang menandakan jelas pemiliknya
Lahirnya pada saat Babad Lutung Kasarung. Sangiang Tapak adalah nama lain dari alias Siliwangi. Sejatinya, Sangiang Tapak adalah petualang yang ulung dan selalu meninggalkan jejak kaki dan batu bertulis. Sangiang Tapak selalu begitu pada setiap daerah yang pernah disinggahi dan sekarang menjadi situs yang terdapat dibeberapa daerah.
Terdapat penjelasan mengenai tulisan dengan topik mengenai Gurun Sinai atau Gunung Nabi Musa. Pada lembaran ini diceritakan tentang suasana gurun yang menjadi sejarah kejadian maupun silsilah keturunan Nabi Musa. Menurut informasi, apabila leluhur dari Gurun Sinai menulis di halaman buku ini dengan “Kekasih” Al-Bahar dan dalam kesehariannya menetap disekitar lokasi yang terdapat curug air di negara Palestina.
 
Tulisan leluhur yang dibuat di  Gunung Bentang
Pada bagian lain, mengulas tentang Masjidil Al-Aqso yang terdapat di Yerusalem. Seperti pada lembaran buku lainnya, penulis ini bernama “Al-Hajib Hamdani”. Leluhur dari negara yang tak henti-hentinya berkecamuk peperangan ini, seringkali menulis tentang sejarah dan keturunannya.

Terdapat beberapa huruf mirip seperti yang ada pada setiap  prasasti Batu Bertulis
Pada tulisan diatas tersebut, terdapat kemiripan huruf sebagaimana yang tertera dalam Situs Batutulis Bogor, Situs Kebun Raya Bogor, Situs Ciareuteun, Situs Kebon Kopi dan Situs Pasir Jambu Koleangkak serta situs-situs lainnya yang menyebar diseantaro jagat Nusantara yang memiliki hubungan erat dengan Pajajaran Siliwangi.
Tetapi leluhur Pajajaran Siliwangi tidak hanya menyiratkan pada tulisannya tentang sejarah, doa, silsilah maupun rahasia alam lainnya, ternyata juga berkenan dan memperhatikan soal politik kenegaraan. Sebagaimana gambar diatas, dan ada pula yang lainnya menggambarkan beberapa identitas organisasi partai politik.


 
Pohon Beringin “Pangauban Qolbu”
Tulisan tentang bendera sebelum pecah  menjadi 2 negara Namun yang paling mencengangkan, terdapat asal muasal bendera negara yang terdapat dibelahan Benua Eropa yaitu Inggris dan Jerman.  Kalimat pada tulisan tersebut menjelaskan tentang keturunan keluarga, sebelum negara tersebut pecah menjadi dua negara.
Itulah sekilas mengenai tulisan leluhur Pajajaran Siliwangi dan masih banyak lagi yang belum sempat diungkap karena keterbatasan waktu perbincangan. Sebab ternyata ada tulisan yang tidak dapat diungkap seolah tabu dan takabur bagi pemiliknya.  Dari semua tulisan di atas tersebut, sepintas kilas memang akan bingung dan enteng menarik kesimpulan apa mungkin ?. Tetapi sebelum mengomentari alangkah baiknya meninjau secara langsung. Sehingga diharapkan dengan penjelasan dari pemiliknya, Insya Allah akan memahami sebagaimana yang terkandung maksud dalam tulisan tersebut.
Ulasan tulisan ini hanyalah salah satu upaya penggalian budaya yang dimiliki oleh bangsa Indonesia untuk diperkenalkan dan diangkat agar menjadi legalitas warisan budaya Indonesia yang patut dibanggakan dan memperoleh penghargaan. Lebih jauh lagi, agar memelihara dari jangkauan klaim oleh bangsa lainnya. Itulah harapan penulis, kiranya tidak berlebihan jika memuji dan membanggakan hasil kreatifitas, kemampuan dan keahlian bangsa kita sendiri.
Akhirul kalam, kami mengucapkan terima kasih dan syukur Alhamdulillah tulisan ini dapat izin pemiliknya untuk dipublikasikan.
Cag…..

SILIWANGI

Diposkan oleh Paguyuban Alumni SMPN 1 Cicurug Sukabumi
05 Januari 2011

Hampir semua pegunungan di Tatar Sunda ini menjadi tempat hunian para leluhur Pajajaran antara lain, Gunung Munara, Gunung Galuh, Gunung Kapur Ciampea, Gunung Gede, Gunung Ceremai, Gunung Slamet serta Gunung Padang. Selain itu pegunungan lainnya di luar Pulau Sunda, juga banyak mencatat riwayat tentang Siliwangi yang menjadi tokoh Pajajaran. Rupanya pegunungan menjadi suatu tempat yang mengesankan dengan alasan tertentu.


Dilain pihak Siliwangi juga menyukai gua, atau lembah yang mendekati aliran sungai maupun laut. Oleh karena itu, Siliwangi telah mengukir sejarah diantaranya seperti ; Batutulis, Kutamaneh/Kutawesi, Pasir Angin, Cengkuk, Cangkuang, yang merupakan tempat awal penyebaran keturunannya sebelum ke seantero Jagat Nusantara.

Tentunya kondisi tempat-tempat tersebut di atas, jauh berbeda dengan keadaan sekarang. Dahulu kala keadaan alam masih hutan lebat, mungkin juga bagai savanna tanpa pepohonan !. Tetapi yang akan diuraikan disini tentang kehadiran manusia yang berhubungan dengan tabir adanya Siliwangi. Walaupun bersifat legenda, kiranya nama tempat maupun nama tokoh menjadi alasan kuat adanya untaian riwayat yang perlu dikenali oleh keturunannya.

Selain itu pula, masih banyak lokasi yang belum terungkap di belahan jagat raya ini yang pernah di jelajahi Siliwangi. Tetapi banyak kendala, karena nara sumber yang sulit mengungkap, juga sejarah Siliwangi tidak sembarang orang dapat menuturkan secara batiniah maupun artifak. Sehingga diakui, memakan waktu lama untuk membuktikan minimal mendekati kejelasan riwayat Siliwangi.

Walaupun demikian, sebagai penghormatan kepada leluhur yang menjadi nenek moyang, marilah coba mengungkap secercah kisah Siliwangi. Sebab bagaimanapun juga nama Siliwangi bagi rakyat tatar Sunda sangat erat kaitannya dengan nama kebesaran daerah, maupun dengan kharisma Siliwangi. Oleh karena itu, apabila hendak menuturkan kisah Siliwangi, maka harus dari sumber yang berkompeten sebab tidak mustahil akan menjadi polemik dan cerita yang usang dikalangan rakyat serta anak keturunan Siliwangi. Bahkan mungkin tidak diridoi oleh obyeknya. Dalam pengungkapanpun harus orang yang tepat dan memiliki warisan sejarah, serta mempunyai kemampuan membaca dan menulis huruf lingga sangkala, kawi, sanksekerta, maupun bahasa “karuhun”.
www.imageshack.us
Huruf Sangkala Nirwana yang masih ada dari salah satu cuplikan buku "orang tua" di Cipaku Bogor

Dan jika menyimak Siliwangi, sebaiknya harus identik dengan zaman purba dan bebatuan. Sebab latar belakang pada zamannya selalu meninggalkan jejak batu tapak, gua, dan batu bertulis yang merupakan tanda warisnya. Namun menurut orang tua dulu, semua peninggalan itu di awali dari Rumpin dan Ciampea. Karena, dari sanalah awal Siliwangi digelar ke alam persada ini.

KEBERADAAN NAMA PAJAJARAN

Nama Siliwangi banyak dihubungkan dengan nama Tarumanegara maupun dengan nama Sunda atau nama Pajajaran. Hanya disini akan disinggung nama Pajajaran saja, karena nama Pajajaran mungkin yang paling tepat dan sangat berarti. Namun, bukan nama lainnya di abaikan. Hanya saja, Taruma disebut karena dikawasannya banyak pohon tarum. Kemudian nama Sunda pun, karena alasan masyarakatnya menggunakan bahasa Sunda. Jadi nama Taruma maupun Sunda, hanya sebutan (katelah, bahasa Sunda) karena kondisi keadaan zaman itu.

Sedangkan nama Pajajaran, lebih berkesan terhadap hasil upaya Sang Penjelajah. Menurut “orang tua” nama Pajajaran adalah nama jajaran. Sama halnya dengan adanya seorang bapak, ibu dan anak. Itulah sinonim Pajajaran. Atau dengan kata lain jajaran atau jejeran anak-cucu dan keturunannya. Sedang nama Siliwangi sudah sejak awal lahir sudah digunakan dan kemudian menjadi nama gelar, untuk setiap anak-cucu keturunan dari Pajajaran. Namun tidak semua anak-cucunya bisa dikatakan Siliwangi, tentunya hanya kepada anak-cucu tertentu yang pantas dan menjadi pemimpin (Kokolot, bahasa Sunda) di tiap wilayah tertentu.

Tahun berapa adanya kehidupan masyarakat Pajajaran ?. Salah satu patokannya, angka "1081" sebagaimana tertera pada batu makam Sangiyang Sungging Prabangsa di Cikembar Sukabumi. Menurut “orang tua” angka tersebut merupakan tahun sebelum masehi. Hal itu menunjukkan, bahwa Siliwangi pada zamannya telah mengukir budaya tulis diantaranya yang ada di Batutulis, di Cicatih maupun di Kawali serta di beberapa daerah sehingga bisa menjadi ilustrasi bagi generasi berikutnya.

Dan konon nenek moyang tersebut, mulai menulis dengan mempergunakan jemari ujung kuku. Kuku yang kita kenal merupakan tanda ”doraka” dan dari sisa jasad kulit manusia ketika diciptakan itu, ternyata ampuh dan tajam terhadap batu sekalipun. Malah menurut informasi orang tua, tentang angka dan bahasa pun banyak dipelajari dari alam.


Huruf Sangkala Nirwana yang masih ada dari salah satu cuplikan buku "orang tua" di Cipaku Bogor

Tulisan pada batu itu dikenal dengan istilah aksara ”Lingga Sangkala” dalam situasi zaman sengsara atau zaman prihatin itu istilahkan ”Mikrob Kolbu”. Nah ! dari situasi ”Mikrob Kolbu” itulah, orang tua dulu mempelajari dan meniru huruf yang ada di dedaunan maupun buah-buahan. Bahkan sampai sekarang dari daun dan buah itu tetap masih ada, walau hanya berupa garis ikal dan berliku diantaranya dari daun melati air dan buah duku. Tetapi memang jika diamati dengan seksama, terdapat kemiripan dengan tulisan yang dibuat orang tua dulu. Sedangkan tentang fungsi lain dari kuku, akan dibahas selanjutnya.

KONDISI ALAM

Pada zaman itu, kebudayaan manusia masih serba purba dan primitif. Alat maupun perkakas untuk menunjang kehidupannya sangat sederhana sekali. Adapun yang mereka ciptakan mula-mula, kampak, pisau maupun tombak. Semuanya dipergunakan sebagai alat berburu, tetapi juga dipergunakan sebagai senjata. Kenapa harus senjata dulu yang dibuat dan dimiliki ?. Senjata menjadi penting, karena untuk melindungi dari ancaman binatang buas, maupun sebagai alat berburu untuk kebutuhan makan.

Jika demikian beralasan, karena keadaan alam pada zaman itu masih didominasi hutan belantara, sehingga binatang buas bebas hidup berkeliaran. Maka wajar setiap manusia mempersenjatai diri untuk melindungi dirinya.

Pada zaman itupun, belum ada logam besi. Walaupun sebenarnya bahan besi ada di tanah pegunungan maupun laut, tetapi manusia belum memiliki teknologi untuk memprosesnya menjadi lempengan besi. Jadi, manusia dahulu kala hanya mengandalkan alat seadanya. Mereka membuat senjata dari batu, kayu maupun dari tulang belulang binatang yang dibuat runcing sehingga menyerupai tombak, kampak atau pisau.

Meskipun keadaan alam yang ganas, kodrat sebagai manusia memerlukan makan dan minum. Maka untuk memperoleh kebutuhannya, manusia harus ikhtiar dengan cara apapun. Lagi-lagi dengan belajar terhadap kondisi alam yang ada saat itu. Mereka belajar dari alam. Antara lain, memperhatikan bagaimana harimau dapat menaklukan mangsa dengan kuku dan gigi yang tajam. Sehingga sekalipun mangsanya lebih besar, tetapi harimau dapat menaklukan dan bahkan dapat merobek daging mangsanya untuk disantap.

Dari salah satu kasus itulah, rupanya menjadi pelajaran bagi manusia tempo dulu. Dengan kuku itu pula manusia meniru, sehingga kuku mereka dipelihara dan dibuat setajam mungkin. Dengan kuku pula disamping dipergunakan menulis pada batu, kuku yang tajam itu, mereka pergunakan seolah-olah kekuatan untuk berburu. Mereka dapat memperoleh hasil perburuan untuk kelangsungan hidupnya. Mereka amat menikmati daging mentah, bahkan sekaligus bisa menghirup air darah serta memanfaatkan kulit binatang untuk penutup badan.

Apabila yang mereka peroleh buruan kijang atau domba, maka menjadi keburuntungan berlipat ganda yaitu dapat daging dan kulitnya. Sebab kulit hewan tersebut, mereka gunakan untuk menutupi anggota badan agar terhindar dari udara dingin maupun kondisi panas.

Sejak itulah mereka mulai dapat membedakan keadaan badan yang ditutupi kulit binatang dengan kondisi badan tanpa ditutupi. Sehingga dari pengalaman itulah mereka mulai mencari alternatif selain kulit binatang, yaitu pelepah pohon pinang (Upih, bahasa Sunda). Ternyata upih menjadi keperluan dan pilihan mereka untuk menutupi auratnya. Dengan upih itulah mereka nampak tidak telanjang sama sekali, malah terlihat seperti berbusana ala kadarnya.

Budaya menutupi aurat sejak itu mulai berkembang, walaupun sangat sederhana. Coba bayangkan bagaimana sosok orang tua dulu ! dengan badan tinggi besar, kuku panjang dan tajam, serta rambut panjang gimbal tak terurus, lantas tanpa penutup badan pula. Nampaknya terlihat menyeramkan, bukan ?!.

SIAPA SILIWANGI?

Siliwangi ketika lahir diberi nama panggilan nama kesayangan ”PANCAWALA”, ayahnya bernama ”Sangiyang Dewa MURBA” atau ”Nirwana Sangiyang Domas Siliwangi”. Beliau memiliki ageman ilmu ”CANGKOK WIJAYA KUSUMA”. Jadi nama Siliwangi sudah ada dari nama orang tuanya yaitu : Nirwana Sangiyang Domas Siliwangi, jadi nama Siliwangi bukan nama baru atau telahan. Sehingga kepada keturunannyapun, kemudian digunakan sebab nama itu sama dengan bin atau alias.

Mengenai sosok Siliwangi, ada pendapat mengatakan menyerupai harimau. Hal itu tidak tepat, jika Siliwangi yang dilambangkan ibarat harimau. Sebab harimau malah menjadi hewan ”mainan” dan kesayangannya. Dan harimau itu sendiri dapat dikepit sebelah tangannya. Jadi dapat dibayangkan sebesar apa orang tua dulu kala ?, karena antara Siliwangi dengan harimau seperti sekarang layaknya orang dewasa mengangkat seekor kucing ?. Jadi sebenarnya jika Siliwangi dikatakan harimau hanyalah mitologi. Mungkin juga mengandung arti bahwa, harimau adalah raja hutan yang ditakuti dan disegani oleh binatang hutan lainnya. Dan Siliwangi memang suka menggunakan kulit harimau tetapi harimau yang ditemukan telah mati, bukan harimau hasil buruan.

Memang tidak dapat dipungkiri, bahwa kehidupan Siliwangi ibarat angin, bagai kilat dan penuh petualangan. Walau demikian, tidak mustahil Allah SWT menciptakan Siliwangi tanpa perencanaan, pasti dibalik itu ada kehendak Allah menciptakan umatNya.

Pada zaman itu, makanan umumnya bersumber dari bahan mentah mungkin termasuk daging menyebabkan keringat berbau tak sedap. Namun bagi Siliwangi (Pancawala) tidaklah demikian, beliau tetap harum dan wangi. Karena selalu menikmati daging maupun lauk pauk, terlebih dahulu dibakar atau dijemur matahari. Sedangkan yang menjadi sumber api dari batu megalit maupun sumber panas lahar gunung. Oleh karena itulah, ketika Siliwangi berada di Rumpin selalu memanfaatkan panas belerang gunung kapur Ciseeng. Ketika menetap di Halimun, mempergunakan sumber aliran Cipanas Cisolok. Sewaktu di Gunung Padang senantiasa menggunakan sumber belarang yang ada di lembah Gunung Patuha. Selain itu pula banyak tempat menjadi kesukaannya antara lain ; di Ciater, kawah Tangkuban Perahu, Gunung Pancar maupun kawah Kamojang, merupakan petilasannya juga.

Banyak tempat dan sumber panas gunung lainnya dijadikan tempat mengolah daging dan ikan untuk hidangan makanannya. Oleh karena itu, beliau tidak menyantap daging maupun ikan mentah yang menyebabkan badan bau tak sedap. Dari perbedaan itulah, tubuh Pancawala tetap harum dan wangi.

Panggilan atau sebutan penggunaan nama Siliwangi, adalah atas restu dan perintah leluhurnya. Hal itu menjadi kebiasaan kepada anak keturunannya, jika diberikan gelar. Seperti ketika Aji Saka yang diberi gelar Siliwangi diawali di daerah Tomo – Kadipaten. Tempat itu bernama Marongge berada di kawasan Gunung Congkrang atau Gunung Parang Sumedang. Disana terdapat aliran sungai Cihaliwung dengan Cilutung merupakan tempat bersejarah untuk penentuan menggunakan nama Siliwangi, bahkan Cilutung diberi nama ”Air Ludah Braja”, dan disekitar Marongge ditandai dengan batu yang diberi nama ”Mus Sang Geni”. Tetapi, Haji Kyai Santang sendiri selaku putra keturunan Siliwangi tidak menggunakan nama Siliwangi. Jadi tidak semua menggunakan nama Siliwangi.

SENJATA

Pada uraian diatas telah disinggung bahwa Siliwangi memiliki ageman ilmu “CANGKOK WIJAYA KUSUMA”. Senjatanya berupa senjata alam yang tidak berwujud sehingga tidak nampak oleh kasat mata. Namun banyak orang meyakini bahwa Kujang adalah senjata milik Siliwangi, mungkin seperti Kujang tetapi bukan dari bahan logam karena zaman itu belum ada namanya besi atau logam lainnya. Memang bahan besi sejak dahulu kala banyak terdapat di tanah pegunungan maupun laut, namun proses pengolahan menjadi besi belum ada teknologi. Senjata Kujang Siliwangi itu, sejatinya berupa nur cahaya, sehingga tidak terlihat oleh kasat mata. Rupanya semacam mustika alam dari besi kuning, dan ada keyakinan bersemayam di pulau Baas, pulau sekitar daerah Cilacap.

Senjata lainnya milik Siliwangi yaitu ”Gendeng Kalapitu”. Pusaka itu sewaktu-waktu menjelma berwujud layaknya manusia serta seringkali menampakkan diri di Gunung Padang.

PERJALANAN SILIWANGI

Di atas telah disinggung, bahwa Siliwangi ibarat angin, bagai kilat dan penuh petualangan. Beliau senantiasa menjelajah dari satu tempat ke daerah lainnya dan selalu meninggalkan jejak batu bertulis, atau batu berbentuk lingga, atau berbentuk yoni, dan juga gua. Peninggalan-peninggalan itu selalu berdekatan dengan laut, sungai dan pegunungan, karena dari alam itulah selalu diharapkan dapat mendukung ekosistemnya.

Karena selain daging hasil buruan, ikan juga kesukaannya. Alasan itulah kehidupan mereka senantiasa dekat dan selalu menyatu dengan alam. Selain itu pula, gua dan gunung menjadi tempat pilihannya, karena gua ideal untuk dijadikan tempat tinggal dengan alasan aman dari gangguan binatang buas maupun sebagai tempat berlindung dari kondisi hujan dan panas.

Perjalanan awal Siliwangi bukan hanya terdesak oleh kebutuhan hidup saja, tetapi juga mengemban misi tertentu yang dirahasiakan oleh pencipta-Nya. Namun marilah coba diurai perjalanan Siliwangi dari satu tempat ke tempat lainnya :

a. Gunung Munara – Rumpin

Gunung Munara-Rumpin, merupakan tempat pertama yang mereka huni. Disanalah awal kehidupan masyarakat yang menurunkan keturunan kelak bernama Siliwangi. Walau pegunungan itu tidak terlalu tinggi, namun rupanya tanah tersebut menjanjikan kehidupan bagi mereka. Entah berapa lama menetap di Gunung Munara, namun Munara masih nampak angkuh dan meninggalkan bebatuan besar. Gunung tersebut, sampai kini setia dijaga dan dipelihara oleh Eyang Nata Boga.

Nama Gunung Munara, merupakan telahan masyarakat sunda karena bentuk batu yang menjulang tinggi nampak bagai menara (Munara, bahasa sunda) mesjid. Sehingga sekilas nampak dari kejauhan seperti menara mesjid. Tidak jauh nampak pula Gunung Nyungcung, dahulu dikenal dengan nama Gunung Galuh yang banyak melahirkan keturunan kelak.

Ketika keluarga Siliwangi menghuni Gunung Munara, seorang perempuan melahirkan bayi yang bernama Sri Dewi Ciptarasa, dan kelak menjadi istri Sisik Agung Telaga Bodas Siliwangi Rama Agung Dalem atau Purwa Kalih atau Sangiyang Windu Agung. Perkawinan tersebut melahirkan Sri Nuhun Dar Niskala Watu Sri Baduga Maha Raja Mulawaman Siliwangi.

Srinuhun Dar Niskala Watu Sri Baduga Maha Raja Mulawarman mempunyai garwa yaitu : Embah Buyut Haji Wali Sakti Mangkurat Jagat “nu linggih” di Lemah Duhur Pajajaran Bogor / Saripohaci Bogor. Dari Saripohaci atau Dalem Sunan Ambu mempunyai putra Pusparaja Siliwangi Taruma Suta Pakuwon Pajajaran.

Masih Embah Buyut Haji Wali Sakti Mangkurat Jagat atau Sapujagat jika tengah “calik” di Gunung Halimun, mempunyai putri kembaran yaitu Sangiyang Singa Perbangsa atau Atok Larang dan Bolekak Larang. Atok Larang mempunyai putri Ratu Dayang Sumbi. Ratu Dayang Sumbi atau Sri Dewi Kahyangan mempunyai putra ;

1. Joko Lalangon atau Sangkuriang atau Jaka Lelana
2. Joko Bandung Bandojaya atau Jaka Bandawasa atau Aji Saka atau Raja Boko.

Agar rangkaian keturunan ini lebih jelas, maka perlu diuraikan pula ketika di Gunung Halimun walaupun terkesan penulisan ini melompat-lompat. Tetapi dianggap perlu disinggung terlebih dahulu sewaktu Sapujagat di Gunung Halimun.

Nirwana Sangiyang Domas Siliwangi Wardananingsih mengkisahkan tentang keturunan Siliwangi dan Pajajaran yang memiliki putra yaitu :

1. Lingga Manik
2. Lingga Sana
3. Lingga Lingba
4. Lingga Manik Wulung
5. Sangiyang Bandung
6. Sangiyang Putih Purba Wayang
7. Sangiyang Singa Perbangsa
8. Lingga Dewa Agung Pucuk Manik Maya adalah Sangiyang Siliwangi Wardananingsih
9. Murtapa Di Gunung Cakra Domas atau Mandalawangi Situ Sangiyang Tunggal adalah Pajajaran.

Sangiyang Putih Purba Wayang mempunyai putra Sangiyang Domas Siliwangi atau Hayam Wuruk. Hayam Wuruk mempunyai putra Sangiyang Weda yang menjadi Raja Galuh pertama. Sangiyang Weda mempunyai putra yang menjadi raja di Palimanan. Dari istri lain Hayam Wuruk atau Sangiyang Domas Siliwangi, mempunyai Patih Gajah Mada atau Patih Joyo Merkolo.

b. Gunung Kapur Ciampea

Selanjutnya, saat keluarga kecil itu berada di Gunung Kapur Ciampea mereka membuat peninggalan berupa arca. Arca yang dibuat itu dikenal, patung 5, 4, 3, 2 dan 1. Seiring kebudayaan dan keterampilan orang dulu yang belum maju, maka patung yang dibuatpun tidak sebagus dan sehalus tangan-tangan yang terampil. Patung atau arca yang terdapat di Ciampea masih terkesan asal-asalan dan tidak sebagus yang ada di daerah-daerah lainnya. Konon bentuk patung yang dibuat merupakan wujud peringatan atau pesan bahwa ditempat tersebut pernah ditempati atau dihuni kelompok masyarakat Pajajaran.

Patung adalah lambang atau pertanda untuk menunjukan bahwa disana telah hidup dan ada kehidupan sejak zaman purbakala, atau semacam monumen tentang adanya manusia terdahulu. Adapun yang dapat diketahui dari patung-patung batu atau arca tersebut antara lain memiliki nama sebagai identitasnya, yaitu :

1. Sangiyang Cupu Manik
2. Sangiyang Dewa Braja
3. Sangiyang Mustika Dewa Domas
4. Sangiyang Agung Dewa Suci

Tidak mustahil menamai patung atau arca tersebut yang sebenarnya merupakan anak keturunan dari Srinuhun Dar Niskala Watu Sri Baduga Maha Raja Mulawarman Siliwangi.

Namun sayang, ternyata di daerah yang dianggap cikal bakal pengungkapan sejarah tersebut, kini batu berupa patung atau arca sudah tidak nampak lagi. Konon pada tahun 1974, patung-patung tersebut telah berpindah tempat. Bahkan sekarang sebanyak 3 arca telah berada dalam kotak peti dalam kondisi pecahan batu kapur di Pasir Angin Leuwiliang. Padahal dengan berpindahnya tempat bertengger patung (arca) berarti jejak sejarah telah berubah. Bahkan mungkin untuk generasi mendatang akan lebih sulit melacaknya. Kapan, bagaimana dan dimana titik tolak awal sejarah jati diri Pajajaran maupun nenek moyangnya.

Dari Gunung kapur itulah, mulai adanya perkembangan budaya masyarakat dan jumlah anggota keluarganya bertambah. Selanjutnya gunung itupun ditinggalkan. Namun sebelum beranjak migrasi ke tempat lain, mereka sempat mengabadikan pula dengan suatu monumen. Mereka membuat Padatala yaitu batu jejak kaki gajah dan kaki ayam. Hal ini mengingatkan kita tentang kaki gajah sebagai symbol Gajah Mada dan kaki ayam adalah Hayam Wuruk ?. Namun sayang, khususnya batu jejak kaki ayam tersebut telah lenyap di lokasinya yang kebetulan berada di tepi sungai. Padahal batu itu dapat menjadi rujukan suatu bukti adanya nama Gajah Mada maupun Hayam Wuruk dari Pajajaran yang kelak menguasai Pulau Sunda disebelah timur.

c. Lemah Duhur Batutulis

Sewaktu Pancawala atau Siliwangi berada di Batutulis, Sri Dewi Ciptarasa meninggal dunia. Pada masa itu, kebudayaan yang berkembang masih menganut cara Agama Hindu. Oleh karena itu setiap yang meninggal melalui proses perabuan. Mayat Sangiyang Sri Dewi Ciptarasa pun dibakar. Abu mayatnya dikuburkan disebelah Prasasti Batutulis bersama 8 makam lainnya.

Disebelah makam itu, terdapat pula makam perabuan kerabatnya yang bernama Sangiyang Loro Agung. Sedang tempat pembakaran mayat, tepatnya pada rumah yang pernah menjadi tempat tinggal penduduk yang bernama Haji Aming (Jalan Batutulis). Di sebelah utara Batutulis terdapat batu panjang merupakan tempat kesukaan Sangiyang Lodaya Sakti bersemedi. Disitulah Sangiyang Lodaya Sakti digembleng sebelum melakukan petualangan ke Sancang Pameungpeuk Garut Selatan.

Disebelah selatan Batu Bertulis, terdapat patung/arca Sisik Agung Telaga Bodas Siliwangi Rama Agung Dalem atau Purwa Kalih atau Sangiyang Windu Agung. Di seberangnya, terdapat petilasan kramat Embah Dalem yang memiliki nama Eyang Embah Buyut Haji Wali Sakti Mangkurat Jagat nu linggih di Pajajaran Bogor, Lemah Duhur Saripohaci Bogor.

Leluhur tersebut, mempunyai pembantu Kidang Pananjung (Embah Dalem Kedung Badak). Kidang Pananjung sendiri mempunyai anak cucu keturunan, dan banyak menyebar di sekitar Kedung Badak, Kebon Pedes dan ke arah Sukaraja.

Sedangkan nama Cipaku sebelumnya bernama Blubur yang meliputi daerah Cipaku sampai batas wilayah Ciawi dan Cijeruk. Sedangkan Kebun Raja atau sekarang terkenal bernama Kebun Raya, dahulu merupakan kawasan “Sangiang Domas Cipatahunan”. Lubuk ( Leuwi Sipatahunan ) itu membentang mulai dari Leuwi Campaka Sukasari sampai jembatan Situ Duit sekarang.

Batu Bertulis Lingga Sangkakala dan Padatala

Di Batutulis inipun Siliwangi membangun tata kehidupan, sedang keluarga di Ciampea tetap melanjutkan hidup bermasyarakat. Di Lemah Duhur – Batutulis, atau Pancawala, atau ”Srinuhun Dar Niskala Watu Sri Baduga Maharaja Mulawarman Siliwangi”. Beliau terus meningkatkan nalarnya. Ilmu pangaweruhnya dituangkan dalam tulisan pada batu, sehingga terwujud Batu Bertulis huruf Lingga. Hal itu dilakukan, seolah amanat untuk dikenang jejak Siliwangi dan keluarganya, serta yang terpenting menjadi peringatan bahwa beliau telah mendiami daerah itu.

Berpindah-pindah Siliwangi lakukan seperti mudah sekali, karena beliau dalam “perjalanannya” selalu mengandalkan ”mukjizat Saefi Angin”. Konon menurut “orang tua dulu”, tiap daerah yang telah Siliwangi singgahi selalu meninggalkan batu ”pengapungan”. Sebab batu tersebut, sebagai landasan refleksi ilmu saefinya. Di Bogor pun ada, hanya saat penulis menelusuri batu tersebut telah lenyap dari tempatnya. Batu lain yang masih tersisa bekas pertapaan Siliwangi, yaitu Batu Putih yang terletak di Sungai Cisadane dan di Curug Bengkung sekitar Rancamaya. Serta diyakini, Siliwangi ”murca” di Sukawayana sebelum ”ngabubat” ke daerah Tulang Bawang, Padang, Nias dan Banjarmasin – Kalimantan.

Sedangkan bebatuan lainnya yang masih tersisa, terdapat di Cibedug Raden Pasir Angin. Tempat tersebut diibaratkan dengan sebutan "Robuka Rodiat Robiah Kamamullah". Disana masih nampak bebatuan besar dan masih kokoh berserakan, serta mempunyai sebutan antara lain: batu Kedok, batu Gedongan, batu Lalay, batu Kasur, batu Karut dan lain-lain. Bebatuannya diistilahkan "Nurjati Pengawasa Gusti". Khususnya batu Kedok ditandai dengan nama : ”Dewa Prabu Agung Sri Baduga Maharaja”. Malah di sekitar Makam Mbah Guru Mega Mendung, batu lingga setinggi 150 cm telah hilang oleh tangan-tangan yang tidak bertanggung jawab. Sangat disayangkan.

Dalam perjalanannya, Siliwangi selalu berpindah tempat dengan dalih untuk memperbanyak anak keturunan, serta dari satu tempat ke tempat lainnya selalu menggunakan nama tokoh yang berbeda. Kenapa demikian ? mungkin jika satu nama saja akan menjadi kultus individu, dan akan selalu dicari keturunannya. Oleh karena itu, ia senantiasa setelah menganggap cukup memberi sesuatu terhadap keturunan, beliau terus menghilang (ngahiyang/murca), pindah tempat atau kadang seperti layaknya orang meninggal dunia. Namun sebelum hijrah dari Bogor, Nyi Sri Dewi Pohaci (Dalem Sunan Ambu) menurunkan pula seorang putra yaitu Sangiyang Pusparaja Siliwangi Taruma Suta Pakuwon Pajajaran.

Itulah jejak Siliwangi di Lemah Duhur - Batutulis, dan Batutulis sendiri memiliki sebutan gelar ”Saiful haq bil goib” yang berarti ”Pedang kebenaran dari yang tidak nampak”, sebagai kiasan yang maksudnya : Ilmu dari leluhur Batutulis setajam pedang. Namun keturunannya hanya dapat mengenang ”Cihaliwung nunjang ka kidul, Cisadane nunjang ka kaler, panggih Cikalimusana”. Siapapun dan pusaka apapun yang melintas Cikalimusana akan ”laas teu metu ” (tidak akan ampuh).

d. Kutamaneuh / Kutawesi, Cikembar dan sekitarnya.

Setelah lama di Batutulis, akhirnya Siliwangi dengan jejak kakinya menelusuri antar gunung ke gunung menetap di Sukabumi. Pertama disinggahi, gua yang diberi nama Kutamaneuh dan Kutawesi yang terletak di kaki Gunung Guruh. Bahkan di Sukabumi ini banyak daerah yang suka digunakan beliau untuk kepentingan berumah-tangga seperti di Sukawayana, Cengkuk, Cikakak Gunung Halimun, Gunung Bentang, Gunung Beser, Gunung Batu/Cupu/Sunda/Kate.

Khususnya Gunung Cupu, di sebutkan dalam bahasa arab “Likuli amrin hidayati” yang berarti setiap perintah pasti ada petunjuk. Dari sinilah bersemayam Siliwangi ; Eyang Surya Kate atau Eyang Surya Kemasan dan atau Eyang Kuncung Putih. Bagi anak keturunannya, apabila hendak “bersilaturahmi khusus” malam hari pada tanggal 14 Syafar.

Menurut informasi orang tua, Eyang Surya Kate adalah petualang sejati. Pengembaraannya sampai ke wilayah Tiongkok, Jepang, Saigon – Vietnam dan Muangthai serta ke Batu Merah - Australia. Mungkin saking terkesannya dengan Saigon, beliau memberi nama “Kota Qolbu” dan bagi Batu Merah Australia “Qud Alam”. Sehingga kemungkinan, Suku Aborigin merupakan keturunannya. Sedangkan petualangan ke luar nusantara lainnya, yaitu ke Malaysia. Disana terdapat petilasan pertapaan Eyang Surya Kate, di sekitar danau kecil.

Tentang pengembaraan Eyang Surya Kate, sekitar tahun 1945-1946 ketika Jepang mengusai daerah Cikembar, serombongan bangsa Jepang mencari nama Gunung Sunda (Kate). Ternyata yang bangsa Jepang maksudkan adalah Gunung Batu/Cupu. Konon menurut bangsa yang menyembah matahari tersebut, mereka menelusuri asal muasal tempat nenek moyangnya. Mungkin itulah salah satu bukti keteturunan dari Eyang Surya Kate.

Eyang Kuncung Putih atau Gentar Alam/Bumi pun selalu berganti nama baru sesuai dengan tempat tinggalnya yang baru pula. Eyang Kuncung Putih ketika di Sukawayana beliau disebut Begawan Sukawayana, di Gunung Halimun bernama Eyang Gentar Alam / Eyang Gentar Bumi bahkan diyakini pula dengan sebutan Syeh Wali Sakti Haji Qodratullah. Ketika di Gunung Beser dan Gunung Hejo, Siliwangi meneruskan bekas Eyang Suryakencana. Dan namanya di gunung itu Embah Kusumah karena meneruskan jejak bekas Eyang Suryakencana. Dan terakhir dii Cikembar juga terdapat nama Prabu Puspa Raja dan Prabu Sungging Prabangsa serta Ibu Ratu Sri Geuncay.

Ibu Ratu Sri Geuncay adalah saudara kembaran Ibu Sri Ratu Maha Dewi Ratu Kidul atau Sangiyang Sungsang Tunggal, yang satu di daratan dan yang lainnya penguasa lautan. Ibu Sri Maha Dewi Ratu Kidul memiliki doa ; “Qolbu Adam bil Hawa, bil Baetullah Wal Madinah”. Sejatinya Ibu Ratu itu penguasa seluruh lautan didunia dan nama lengkap Ibu Ratu yaitu Sri Ratu Maha Dewi Ratu Kidul (Sangiyang Sungsang Tunggal).

Sedangkan Sangiang Sungging Prabangsa di Cikembar juga dikenal Bolekak Larang. Sedangkan kembarannya di Ciamis bernama Atok Larang. Bahkan di Banjar juga terdapat petilasan Singa Perbangsa. Khususnya masyarakat di Cihaurbeuti Ciamis dahulu tidak boleh (pamali, Bahasa Sunda) menyebut batok seolah-olah menyebut leluhurnya tanpa awalan penghormatan.

Sedangkan di Cikembar terdapat kebiasaan aneh yang berhubungan dengan situasi negara, jika negara dalam keadaan kacau tidak menentu, maka penduduk akan menjumpai babi yang berlari-lari ke tengah hunian penduduk tetapi tak lama kemudian babi itu akan hilang dan dinamai “babi hiyang”. Selain itu pula terdapat pohon beringin rengkas (tumbang). Namun walaupun telah rebah, tetapi kemudian berdiri kembali sebagaimana berdiri semula. Dan konon disanalah tempat bersemayam Dewa Angkara salah satu pembantu setia Siliwangi. Namun entah sekarang masih ada atau tidak, karena pohon itu tumbuh di tengah markas TNI sekarang. Sebelum menjadi markas TNI, pada zaman kolonial disana menghampar perkebunan kopi dan untuk mengawasi perkebunan itu, Belanda membuat lapangan terbang.

Lain halnya dengan nama Kutamaneuh maupun Kutawesi, mengingatkan kita dengan nama Kuta Tandingan atau Kuta Kelambu di Karawang. Nama Kuta itupun merupakan tempat yang pernah disinggahi dan menjadi tempat pertapaan Siliwangi. Disamping itu juga yang menjadi lokasi kesukaan Siliwangi yaitu di Gua Rampo, Gua Siluman di Cidolog Jampang Tengah maupun di Gunung Walad.

e. Gunung Halimun Cikakak dan Cengkuk

Di Gunung Halimun ini terdapat batu bersusun undak yang merupakan tapak tilas kebudayaan zaman Siliwangi. Gunung Halimun yang memiliki ketinggian antara 500 – 2000 meter dari permukaan laut ini, terdapat batu-batu punden berundak sebagai tempat untuk menyelenggarakan musyawarah sekaligus lokasi pemujaan terhadap “Sanghiyang Widi”. Suasana Gunung Halimun yang lebat dengan pepohonan serta udara yang dingin, menjadikan nyaman bagi nenek moyang menetap disana.

Kondisi hutan yang mendukung dari segi kondisi, maupun bahan makanan yang cukup, menjadikan garwa Siliwangi, yaitu ; Dewi Sri Ratu Panutup melahirkan 49 keturunan yang menyebar ke berbagai tempat. Perempuan idaman Siliwangi tersebut, masih saudara kandung Ibu Dewi Sri Geuncay maupun Ibu Sri Ratu Maha Dewi Ratu Kidul atau Sangiyang Sungsang Tunggal.

Pangguyangan Punden Berundak

Menjadi kesan tersendiri, bahwa di Cikakak maupun Cengkuk masih terdapat artifak punden berundak dan tugu. Hanya sayang, gua yang terdapat patung/arca telah lenyap terkubur longsoran tanah subur Gunung Halimun. Padahal merupakan bukti penting untuk penelusuran sejarah. Dan tentang punden berundak pun sama disusunnya ketika berada di Gunung Lawu.

f. Cangkuang

Di Leles Garut ini, Siliwangi mulai membuat candi pertama dan diberi nama “Nila Warna” atau “Ki Agem Balangantrang”. Sebenarnya candi disini terdapat empat buah, namun entah mengapa pada zaman Belanda kondisinya hancur dan sekarang yang tersisa cuma satu candi. Itupun upaya renovasi dari pihak pemerintah pada tahun 1976 dan sungguh membanggakan.

Adanya batu bersusun ini, menunjukan bahwa kebudayaan Siliwangi beserta keluarganya sudah agak maju. Candi, adalah bebatuan yang disusun rapih dibuat untuk tempat semedi. Dahulu nama Leles, lebih dikenal dengan nama “Kalingga”, dan disini keluarga Siliwangi makin berkembang dan bertambah banyak. Alasan lain, diantara keturunan mereka banyak yang saling mengadakan perkawinan antar saudara.

Perkawinan antara saudara tersebut tidak bersifat monogamy, tetapi malah polygamy serta ditentukan karena kekuatan seseorang. Tapi mungkin juga polyandry. Sebab siapa yang dianggap “jagoan” maka dia berhak mengawini pasangan mana saja dan berapa saja yang disukai. Mungkin begitulah masa lalu karena belum adanya aturan tentang hukum perkawinan. Walaupun ketika itu ajaran atau kepercayaan mereka telah mengarah ke aturan agama Hindu, tetapi keperkasaanlah yang berkuasa menentukan pilihan sesuai seleranya.

Candi Nila Warna / Ki Agem Balangantrang Cangkuang

Oleh karena itu, perkawinan yang tidak tertib menghasilkan makin bertambahnya anggota masyarakat. Tak terkecuali dari Kalingga pun merambah ke wilayah Galuh. Bagi mereka, Galuh atau Karang Kamulyan maupun Kawali, bukan batasan luar daerah. Karena, zaman itu belum adanya batas wilayah atau struktur daerah. Adanya batasan wilayah setelah adanya Belanda, hal itu Belanda lakukan batas wilayah untuk memudahkan penataan administrasi. Ketiadaan batas wilayah sehingga berlaku hukum alam siapa yang berkuasa, dialah segala-galanya. Begitulah dahulu kala dengan sebutan zaman kegelapan.

Selain candi, di Kalingga inipun terdapat petilasan makam para tokoh, namun urutan nama ”kekasih” disini seolah hidup setelah kedatangan agama Islam, diantaranya seperti :

1. Mama Kanjeng Sunan Pangadegan
2. Mama Kanjeng Sunan Sembah Arif Muhammad
3. Mama Eyang Prabu Santosa. Sedangkan nama lain beliau yaitu Singa Perbangsa tetapi ketika di Kalingga (Garut) beliau menggunakan nama Mama Eyang Prabu Sentosa.

Sebenarnya jika dikaji lebih mendalam, budaya batu-batu yang disusun membentuk candi, dibuat sebelum adanya agama Islam sehingga menjadi tanda tanya besar kenapa nama-nama diatas terkesan nama Islam, seperti sebutan Mama Kanjeng Sunan. Mungkin begitulah Siliwangi yang terus menerus mengganti nama menyesuaikan dengan peradaban zaman.

g. Galuh/Karang Kamulyan maupun Kawali
Di Galuh keluarga Siliwangi makin berkembang menempati peloksok Ciamis. Cara bermasyarakatnya lebih dinamis, sehingga bermunculan berbagai permainan atau “kamonesan” maupun kerajinan masyarakatnya. Dari hasil kerajinan keturunannya, muncul kampung yang dinamai Rajapolah. Nama tersebut karena adanya tokoh yang kreatif yaitu Prabu Dalem Sri Menggala yang merupakan salah seorang keturunan Siliwangi dari Kawali.

Di kawasan Kawali khususnya banyak meninggalkan artifak berupa Batu Bertulis, Batu Kaca, dan batu lainnya yang menandakan bahwa disini telah ada kehidupan tempo dulu. Dan di Kawali pula Siliwangi telah mengukir tulisan pada batu yang menunjukan angka 1 dan 7. Kemudian ada pula garis berkotak 4 dan 5 serta terdapat tapak jari tangan. Konon tapak tangan tersebut menunjukan disitulah “Sangiyang Tapak” berada. Mengenai angka, orang tua meyakini bahwa angka-angka tersebut ternyata memiliki makna tertentu sesuai dengan perkembangan sejarah bangsa Indonesia. Sebab hal itu dihubungkan dengan Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia, maka bermakna tanggal 17 Agustus ‘45 dan angka 5 merupakan falsafah bangsa Indonesia yaitu Pancasila.

Sedangkan di Gunung Sawala Ciamis, menjadi basis leluhur yang dihuni keturunan dari Ciung Wanara maupun dari putra Dewa Resi atau Ki Ajar Padang atau Eyang Kalawangsa atau Atok Larang maupun Batok Larang. Ciung Wanara atau Sangiyang Adi Sakti merupakan generasi kedua dari Siliwangi, namun beliau tidak menggunakan gelar Siliwangi.

Dilain pihak, dahulu terdapat keunikan dengan nama Batok Larang, sebab bagi keturunannya tidak boleh (pamali, Bahasa Sunda) menyebut batok, sekalipun itu batok kelapa sebenarnya. Tetapi konsonan “tok” seolah-olah menyebut leluhurnya tanpa awalan penghormatan. Dan juga sejak dulu yang menjadi larangan penduduk disini, khususnya yang perempuan tidak boleh memelihara rambut panjang. Konon jika terdapat keturunan yang berambut panjang apalagi berparas cantik, maka akan kena sumpah serapah leluhurnya. Begitulah patsun yang berkembang tempo dulu.

Itulah Galuh yang artinya asal mula. Sangiyang Atok Larang disini mempunyai anak yaitu Dayang Sumbi (Sangiang Dewi Kahyangan), Ki Balangantrang dan Diah Pitaloka. Cerita Dayang Sumbi mengingatkan kita pada zaman Sangkuriang, dan Ki Balangantrang pada babad Ciung Wanara. Sedang Diah Pitaloka sebagai cucu Siliwangi, tersirat dalam perang Bubat.

h. Majeti
Disamping Galuh, Siliwangi juga membuka lahan di suatu tempat yang berawa yaitu di Pulo Majeti. Sedangkan masyarakat disekitar memberi nama Rawa Onom (Onom artinya Dedemit, bahasa Sunda). Dinamakan pulau, karena di sekeliling pegunungannya terdapat genangan air payau. Sedangkan nama Onom, karena terkenal banyak dedemit/hantu yang pernah mereka temui. Padahal di lokasi ini terdapat tokoh-tokoh yang kelak bernama Aji Saka, Dewata Cengkar, Ratu Rengganis, Ratu Gandawati, Sri Begel, Sri Budegel, Sawung Galing, Sulaeman Kuning, Eyang Mentereng, Tubagus Tomal.



Petilasan para leluhur Pajajaran di Majeti

Nama-nama tersebut bukan nama pituin, atau nama asli melainkan nama telahan karena tempat atau nama sifat, laku lampah dan tingkah yang unik. Seperti Eyang Mentereng, beliau menyukai hal-hal yang bersifat menonjol dalam berpakaian sehingga terlihat mentereng. Kemudian Tubagus Tomal, ia malah senang berdandan diri.

Khususnya nama Aji Saka, adalah cicit Siliwangi dan beliau bergelar Siliwangi. Aji Saka yang diberi gelar Siliwangi diawali di daerah Tomo – Kadipaten. Tempat itu bernama Marongge berada di kawasan Gunung Congkrang atau Gunung Parang Sumedang. Aji Saka dalam pengembaraannya ke arah timur menjadi kepala suku / Raja yang berkuasa di daerah Boko - Kedu. Namun sayang bekas petilasan Raja Boko yang berupa candi masih berserakan bebatuannya, sehingga terkesan belum selesai di bangun. Dan konon menurut penuturan orang tua dulu, Candi Boko sebenarnya menyambung dengan Candi Prambanan, Candi Sewu maupun Candi Loro Jongrang.

i. Pajajar dan Cipaku
Perkembangan di Ciamis semakin pesat menyebar kearah Cipaku dan Pajajar Majalengka yang berbatasan dengan Cirebon. Disana mereka mendirikan perkampungan yang dijadikan tempat menetap Sang Pemimpin dari keluarga Siliwangi. Di Pajajar maupun di Cipaku ini juga semakin bertambah anak dan keturunan Siliwangi, karena perkawinan antar keluarga dari wilayah lain maupun keluarga yang ada disana. Kehidupan yang telah mulai merebak, bertambah menjadi daerah pendudukan yang ramai.

Tokoh yang terkenal di Cipaku Majalengka terdapat nama-nama seperti ; Ki Buyut Sawala, Ibu Siti Aisah, Ibu Syeh Ambu, Eyang Kencur Putih, Eyang Pangeran Kumis, Eyang Mama Kalijaya dan Ibu Ratu Bungsu. Di Cipaku Majalengka inipun, lagi-lagi terdapat nama yang terkesan sudah zaman Islam seperti ; Ibu Siti Aisah, Ibu Syeh Ambu dan Mama Kalijaya. Mengapa demikian ?.

j. Gunung Padang

Gunung Padang Ciwidey, terdapat Batu Leuit ( batunya besar) dan Batu Lingga ( Batu Totonde) banyak dijadikan tempat pertapaan Siliwangi. Sifatnya yang jujur, arif bijaksana dan senang memberikan ajaran tentang kehidupan. Anak didiknya menyebut Sangiyang Premana atau sebutan Ki Ajar Padang. Sebelum bermukim di Gunung Padang, beliau memilih hidup di Gunung Patuha. Dalam perkawinannya, melahirkan 7 orang putri. Salah satu putrinya, dinikahi Sangiyang Lingga Manik. Putri Ki Ajar Padang bersama menantunya ini, kemudian menempati kawasan ”Purwo Wiwitan” atau Purwokerto sekarang. Lingga Manik alias Batara Dewa memiliki anak yang bernama Putri Tawang Wulan.

Nama Gunung Padang diambil dari nama gunung pertapanya, sebenarnya nama gunung tersebut dahulu bernama Gunung Rangga. Di Gunung Padang Sukabumi, di Kuta Tandingan, Kuta Kelambu Karawang, Gunung Padang Ciwidey, Gunung Padang sekitar Sidareja maupun di Gunung Padang Sumatera, disitulah Ki Ajar Padang melakukan semedi atau tapabrata. Beliau merupakan tokoh yang paling dihormati, namun enggan dijadikan pemimpin atau kepala suku tetapi selalu disertai penjelmaan Gedeng Kalapitu.

k. Gunung Slamet
Ketika pengembaraan Siliwangi berada di Baturaden Gunung Slamet Purwokerto, beliau bernama Siliwarni. Saudara-saudaranya bernama Banyak Cotro, Banyak Ngampar, Banyak Blubur, Batara Dewa (Sangiyang Lingga Manik). Di Purwo Wiwitan atau Purwokerto sekarang, merekapun menata kehidupannya. Tetapi Banyak Cotro mengembara kearah timur Pulau Sunda, Banyak Ngampar ke daerah Ujung Pandang (Makasar), Batara Dewa kearah selatan atau ke Cilacap.

Sedangkan Siliwarni yang menyaru lutung selalu mengikuti gerak langkah kemanapun Putri Tawang Wulan bepergian. Putri Tawang Wulan adalah anak dari perkawinan Kepala Suku yang bernama Lingga Manik (Batara Dewa) dengan salah seorang putri dari Sangiyang Premana atau Ki Ajar Padang. Ketika itu Lingga Manik, tengah menguasai Gunung Alas Larangan atau Gunung Sangkala di sekitar kawasan Sagara Anakan. Bahkan sampai hayatnya, Lingga Manik atau Batara Dewa ngahiyang dan bersemayam di Gunung Sangkala atau “Gunung Alas Larangan”.

Di daerah ini terdapat 2 tempat yang dikeramatkan penduduk yaitu Janur Putih sebagai penjelmaan ”Naga Nyi Sri” dan yang lainnya bernama “Gajah Putih Bulu Landak” serta Angka Wijaya. Naga Sri suka menjelma seperti ular yang sisiknya mengarah berbalik ke depan, sedangkan Gajah Putih nampak berbulu bagai bulu landak.

Kembali ke tokoh Siliwarni, ketika itu menyaru seolah-olah rakyat jelata melamar Putri Tawang Wulan. Tetapi akhirnya lamaran itu diterima. Dan perkawinan tersebut sebenarnya antara paman dengan keponakan. Dari perkawinan mereka, lahir Hariang Banga salah seorang keturunannya. Sedangkan putra Siliwangi dari lain istri, bernama Ciung Wanara atau Sangiyang Adi Sakti. Anak keturunan inilah yang kelak tercatat dalam kisah perang Bubat dan keduanya merupakan keturunan Siliwangi.

l. Daerah Pengembaraan Lainnya

Urutan tempat-tempat dimaksud diatas, bukan berarti secara berurutan jalur pengembaraan Siliwangi, tetapi daerah itulah yang banyak dan sering dijadikan hunian yang paling disukainya. Selain itu pula, daerah yang tidak tersirat disini bukan berarti tidak disenangi, tetapi malah menjadi basis bagi keturunan Siliwangi bermasyarakat pada zaman selanjutnya.

Oleh karena itu, langkah dan petualangan Siliwangi tidak terikat di satu lokasi saja tetapi beliau bergerak merambah dan cepat ke setiap penjuru, bagai angin bertiup dan sesuai dengan julukan lain nama beliau, yaitu Sangiyang Kilat Buana.

Itulah beberapa tempat Pulau Sunda Bagian Barat yang telah dihuni oleh keluarga Siliwangi maupun keturunannya. Disamping itu, perjalanan beliau juga tercatat ke arah timur nusantara seperti ; ke Gunung Lawu, Gunung Kelud, Gunung Tengger, Gunung Sindoro dan sekitar Dieng dan ke Gunung Wukir Kecamatan Salam Magelang dan lain-lain. Malahan ketika di Ponorogo, melahirkan keturunan yang ke 5.

Sewaktu menghuni Sindoro, kebudayaan membuat patung maupun candi sangat digandrungi, sehingga sejak itu sekitar Gunung Dieng banyak berdiri candi untuk pemujaannya. Disamping itu, disana juga terdapat telaga warna. Sebagaimana dimaklumi bahwa Siliwangi juga menyukai Telaga Warna di Puncak Bogor, Telaga Warna di Gunung Jampang Tengah, dan Telaga Warna atau Danau Kelimutu. Masih di sekitar Dieng, terdapat Gua Sumur, Gua Semar dan Gua Dewi Kuan In. Padahal gua atau relung tanah tersebut merupakan tempat Siliwangi bertapa.



Banteng Lilin dan aksara Lingga

Sewaktu Siliwangi di wilayah Gunung Wukir, memiliki generasi keturunan yang ke 7 yaitu Syailendra. Artifak yang ada di Gunung Wukir ini ditandai dengan candi dan arca Banteng Lilin, sama seperti yang terdapat di Kebun Raya Bogor.

Petilasan lain Siliwangi di Gunung Lawu, dahulu terdapat sebuah gua yang menghadap arah matahari, itupun menjadi tempat pertapaan Siliwangi dan disanapun beliau membuat punden berundak sebagai tempat pemujaan kepada Sangiyang Widi sama halnya punden berundak ketika di Gunung Halimun. Kesamaan lainnya yaitu tempat yang paling disukai Siliwangi menikmati sumber air Jalatunda antara lain seperti yang terdapat di Kebun Raya Bogor, di Cirebon dan Tretes Malang.

Perjalanan Siliwangi tidak sekedar di Pulau Sunda bagian barat saja, tetapi merambah ke beberapa pulau lainnya seperti di Padang dengan nama Adityawarman, ke Pulau Nias meninggalkan petilasan Batu Loncat. Di Aceh menetap di daerah Tapak Tuan. Kemudian juga beliau menyeberang ke Kalimantan dengan nama Mulawarman. Masih sekitar Kalimantan juga, beliau menghuni pulau kecil dekat Banjarmasin yang sekarang bernama Kota Baru. Bahkan sebelum menghuni Kota Baru, pernah tinggal di Danau Toba dan menurunkan keturunan yang kelak bermarga Sisingamangaraja. Sisingamangaraja ketika diangkat menjadi pembantu (Pengawal) Siliwangi memiliki tanda merah dipipinya.

Ketika murca di Sukawayana, Siliwangi meneruskan pengembaraannya ke Lampung dan Palembang. Disana meninggalkan petilasan berupa patung Dewi Sri, namun penduduk disana menyebutnya Patung Lidah Pahit. Padahal arti dari lidah pahit yaitu ”Saciduh metuh saucap nyata” (ucapannya yang dikelaurkan benar dan nyata).

Sungguh tidak diduga pengembaraan Siliwangi begitu jauh, namun begitulah Siliwangi tidak berhenti sampai di Kota Baru saja. Beliau yang memiliki nama lain yaitu ”Sangiyang Tapak”, juga pernah menghuni gua Leang di Sulawesi sebelum berada di Danau Merah Irian Jaya. Mungkin agak lama mendiami daerah Gowa, karena ketika disana beliau menurunkan ilmu menulis bagi keturunannya yang berada di Bugis. Setelah Danau Toba, Danau Merah dan pernah juga tinggal di sekitar Danau Kelimutu (Ende-Flores) wilayah Pulau Sunda Kecil.

Siliwangi tidak dan bukan berkuasa dalam Pulau Sunda saja, tetapi jika menulusuri jejaknya melebihi jagat nusantara. Lalu bagaimana dengan perubahan nama Pulau Sunda ?. Entahlah Indonesia merupakan daratan yang terhampar luas. Sedangkan pada masa itu yang disebut Pulau Jawa, adalah yang sekarang Pulau Bali. Dan disanalah menetap Sangiyang Dewa, salah seorang putra pertama keturunan Siliwangi generasi yang ke 8. Sedangkan adiknya yang perempuan, yaitu Sangiyang Rinjani menetap di pegunungan yang kemudian diberi nama Gunung Rinjani. Gunung yang memiliki ketinggian antara 300 – 3700 meter dari permukaan laut ini, terletak di Lombok, Nusa Tenggara Barat.

Sedangkan kakak perempuan yang paling tua dari Sangiyang Dewa, pergi ke Danau Kelimutu atau ”Danau Pusaka Alam”. Dinamakan pusaka alam karena danau tersebut memiliki air berwarna lambang negara. Namun sebelum Sangiyang Dewa ke Bali, beliau sempat membuat Candi Jabung di kawasan Panarukan. Malahan sampai ujung Pulau Sunda Besar itu, tepatnya di Alas Purwo Kabupaten Banyuwangi, terdapat gua dan makam panjang itulah suatu tanda peninggalan Siliwangi.

PEREBUTAN KEKUASAAN BOROBUDUR

Pulau Sunda Besar dan Sunda Kecil, pada zaman pemerintahan Belanda dibagi-bagi menjadi beberapa daerah propinsi, dengan strategi pembentukan pemerintahan agar dapat memudahkan pengendaliannya. Namun perubahan dari Pulau Sunda menjadi Pulau Jawa entah gagasan siapa dan kapan ?. Oleh karena itu, kejadian perang Bubat bukan perang antar daerah, atau perang antar suku atau antar agama Hindu dengan Budha, tetapi pertikaian antara keturunan Siliwangi dan terjadi di Pulau Sunda Besar.

Kejadian pertikaian tersebut, hanya memperebutkan pewarisan Candi Borobudur diantara keturunan Siliwangi, antara Hariang Banga dengan Ciung Wanara ?. Warna Biru dan Merah inilah yang bertikai menentukan pengusaan Borobudur. Hariang Banga yang berkuasa di daerah Timur dengan warna hijau dan Ciung Wanara berkuasa di daerah Barat dengan warna merah. Penentuan warna itu terjadi di Gunung Tengger.

Ketika itu Hariang Banga berkuasa daerah timur memiliki patih yang bernama Gajah Mada. Gajah Mada adalah patih yang setia dan salah satu pengawal yang berilmu sakti mandraguna. Gajah Mada, ketika di Pajajaran beliau adalah pengawal ke 3. Namun sewaktu terjadi pertempuran memperebutkan penguasaan Borobudur itu, ia terluka oleh senjata saudaranya dari daerah barat. Dan Gajah Mada menyadari, hanya senjata dari Pajajaran yang dapat melukainya. Dalam kondisi luka dan menghindari perang saudara lebih dasyat lagi dengan Saudaranya, ia lari dan menjauh ke arah Malang. Sampai hayatnya ia bersemayam di salah satu gua di daerah Malang. Tempat peperangan Bubat terjadi di beberapa tempat dan puncaknya terjadi di sekitar Sidoarjo.

Dalam pertempuran sengit itupun, Diah Pitaloka tertusuk pula oleh senjata saudaranya dari timur. Ia berlari kearah Kediri. Dan sampai hayatnya meninggalkan prasasti tulisan Palawa/Sangkakala di daerah Gunung Kawi.

Perebutan kekuasaan itu tentunya banyak meninggalkan korban dari kedua belah pihak, terutama para bala prajurit. Setelah kejadian ini hubungan antara kedua pihak keluarga menjadi tidak harmonis lagi, bahkan pihak dari keluarga Siliwangi dari timur mulai meninggalkan agama Hindu sebagai agama dari keturunannya. Sejak saat itulah mereka mulai menghimpun diri menjadi kekuatan kelompok masyarakat, dan pada akhirnya kelompok kekuatan itu kelak menjadi wilayah kerajaan-kerajaan diantaranya seperti ; Singosari, Majapahit.

Khususnya mengenai Gajah Mada maupun Hayam Wuruk, sebagaimana telah disinggung diatas beliau merupakan keturunan Pajajaran dan diisyaratkan dengan tanda pada batu yang menggambarkan tapak kaki gajah dan telapak kaki ayam yang terdapat di tepi sungai Ciampea telah hilang. Sayang artifak jejak kaki ayam telah lenyap sehingga sulit menjadi pembuktiannya. Gajah Mada sendiri ketika di Pajajaran menjadi Pengawal (patih) yang ke 3 dan beliau meninggalkan berupa tanda batu di Batu Gede – Bojong Gede.

SILIWANGI ZAMAN ISLAM

Siliwangi sendiri dikatakan “Slam Tunggal”, karena sejak lahir telah kulup sehingga nampak seperti telah disunat. Pada zaman Islam beliau telah melakukan sunatan terhadap keluarganya. Hanya sayang pratek khitanan yang dilakukan oleh Siliwangi dengan menggunakan kuku dan batok. Lubang yang nampak di bagian ujung batok kelapa dijadikan lubang penis, kemudian penis yang menjulur ia potong dengan kuku. Namun pertama khitanan yang dilakukan Siliwangi telah merenggut nyawa keluarganya, karena salah memotong. Salah satu korban salah potong khitanan tersebut, dimakamkan di sebelah selatan Batutulis sekarang.

Gunung Bentang - Sukabumi

Generasi Siliwangi ke 14 yaitu yang bergelar Haji Kiayi Santang, setelah gagal melakukan khitanan di Lemah Duhur – Batutulis Bogor akhirnya kembali lagi menemui gurunya di Tanah Arab. Sekembalinya dari jazirah Arab, beliau hijrah ke Gunung Mandalawangi Garut. Di Godog Suci itulah di mulai pengislaman melalui khitanan lagi. Haji Kiyai Santang atau Syeh Jafar Sidik atau dikenal pula bernama Sangiyang Sunan Rohman yang kemudian akrab dengan nama Sunan Rohmat, dan sampai akhir hayatnya bersemayam di Gunung Mandalawangi. Suatu saat suka mengunjungi Gunung Batu/Cupu/Sunda dan di Gunung Bentang Sukabumi pula, bernama Eyang Sunan Agung Cakrawala atau Kiyai Santang Ratu Sunda. Tetapi, beliau lebih banyak menempati Lemah Duhur - Batutulis Bogor dengan Eyang Embah Buyut Haji Wali Jaya Sakti Mangkurat Jagat nu linggih di Lemah Duhur Wali Tunggal Pakuwon Pajajaran. Dan selalu didampingi oleh saudaranya Sangiyang Lodaya Sakti.

Oleh karena itu, tidak mustahil banyak diantara keturunannya menjadi tokoh Islam dan menggunakan nama-nama Islam seperti nama Mama Kanjeng Sunan bagi anak laki-laki dan atau nama Siti bagi yang perempuan. Bahkan beliau sendiri disamping menggunakan nama terkesan Hindu atau Budha seperti Sangiyang, Batara atau Prabu juga menggunakan nama lain seperti Haji Sakti Qodratullah, Haji Putih. Bahkan ada nama lain beliau yang bernuansa Sunda kental yaitu Haji Agung Komara Putih.

Ketika di keturunan Siliwangi mengadakan pertemuan di Gunung Tengger – Bromo (meliputi wilayah Probolinggo, Malang, Pasuruan dan Lumajang), pembahasannya menyinggung aliran (ageman) cara beribadah. Keturunan yang masih menganut Sunda (Hindu) tetap beribadah dengan caranya, sedangkan agama baru yaitu Islam beribadah pula dengan aturannya. Namun tetap dari sekian banyak keturunan masih ada yang berselisih yaitu antara Ki Gede Palimanan dengan Prabu Atas Angin.

Ki Gede Palimanan adalah salah seorang keturunan Sancang Lodaya Sakti. Sancang Lodaya Sakti adalah salah satu keturunan Siliwangi dari istrinya yang berada di Gunung Ceremai Kuningan. Sejatinya suka menjelma bagaikan “seekor harimau”. Oleh karena itu, dahulu keturunan Ki Gede Palimanan tak pernah dan tidak mau menyebut nama Ki Gede Palimanan karena setiap mengucap nama itu maka dihadapannya akan hadir tiba-tiba seekor harimau. Penduduk dan keturunannya selalu menyebut dengan nama Mbah Kuwu Sangkan.

Ki Gede Palimanan, tidak menyukai Prabu Atas Angin karena tetap tidak mau beralih keyakinan beragama. Beberapa kali Prabu Atas Angin ia bunuh, namun setiap anggota badan Prabu Atas Angin menyentuh tanah maka ia hidup kembali dan badannya utuh lagi. Begitulah seterusnya. Tetapi setelah dibunuh badan Prabu Atas Angin digantung tidak menyentuh tanah, barulah benar-benar meninggal. Sejatinya Prabu Atas Angin memiliki ilmu “Batara Bumi”.

Prabu Atas Angin memiliki garwa Ibu Ratu Bungsu dari keturunan Ki Buyut Sawala. Dari perkawinan itu lahirlah Syeh Siti Jenar. Dilain pihak, yaitu Ki Gede Palimanan mulai menyebarkan ajaran Islam di Gunung Murti Jati atau lebih dikenal dengan nama Gunung Jati karena disana banyak terdapat pohon jati – Cirebon. Syeh Siti Jenar memiliki ilmu jiwa raganya dipenuhi “pangaweruh tanpa guru”. Namun perselisihan paham tentang ajaran Islam dengan Dewan Walisanga, menjadikan Syeh Siti Jenar yang tengah berkiprah didaerah Tuban – Demak Bintoro dianggap penganut Islam sesat. Untuk menghindari perseteruannya dengan para Walisanga, akhirnya Syeh Siti Jenar lebih banyak berkhalwat di Cirebon Girang di dusun tanah kelahirannya.

Syeh Siti Jenar, sejatinya bernama Syeh Mubin dan diyakini akhirnya melepas sukmanya, di daerah Gunung Awisan Kanoman atau Plangon Cirebon. Syeh Siti Jenar atau Syeh Mubin atau nama lain yaitu Syeh Lemah Abang, ajarannya lebih menitik-beratkan terhadap tasawuf dan mengandung nilai metafisika, namun dipandang oleh Dewan Walisanga menyimpang dari ajaran Islam. Pada akhirnya keturunan Pajajaran ini murca. Ketika penulis ke Plangon, ternyata disana dinamai Syeh Syarif Abdurahim atau Pengeran Kejaksan. Namun Syeh Siti Jenar sebelum tilar dunya, mempunyai keturunan yang bernama Slingsing yang juga penyebar agama Islam di daerah Kudus.

Syeh Syarif Abdurahim atau Pangeran Kejaksan mempunyai saudara kandung yaitu Syeh Pangjunan. Dari Saudara-saudara Pangeran Kejaksan inilah menurunkan ulama yang menyebarkan agama Islam ke berbagai peloksok daerah melalui salah seorang keturunannya, yaitu Syeh Syarif Hidayatullah. Salah satu wilayah yang di Islamkan termasuk Banten. Di Banten mempunyai garwa Ibu Ratu Kawung Anten dan melahirkan Syeh Sabakinkin dan Ratu Winaon. Ayah Syeh Syarif Hidayatullah adalah Maulana Muhammad Syarif Abdullah bin Nurul Alim, seorang pejabat di jazirah Arab. Dari da’wah Syeh Syarif Hidayatullah inilah penyebaran agama Islam berkembang pesat.

Begitulah Siliwangi. Beliau yang memiliki berbagai nama menyukai hidup berpindah-pindah tempat layaknya kaum nomaden. Memang secara lahiriyah kurang masuk akal sebab begitu mudah berpindah dari satu tempat ke tempat lain, namun keadaan alam pada zaman itu mendukung petualangan Siliwangi. Kepindahan Siliwangi juga bukan tanpa sebab, beliau mendiami di satu tempat disamping beristri untuk memperbanyak keturunan juga dengan menurunkan ilmu yang berbeda pula. Sehingga dapat disimpulkan membina setiap keturunan dengan sikap dan sifat yang berbeda disatu tempat dengan tempat lainnya. Namun walaupun demikian, tetap tujuan utamanya agar anak keturunannya menyembah kepada Allah SWT dan mengikuti ajaran yang diwariskan Allah kepada para Rasulullah SAW.

PENUTUP

Kejayaan Siliwangi jauh sebelum adanya besi. Memang fantastis. Oleh karena itu, Siliwangi beserta kisah sejarah, maupun peninggalannya sampai kini masih ditelusuri dan penuh dengan misteri yang belum terungkap. Hanya dimanakah Siliwangi berada ? Siliwangi telah ngahiyang. Mungkin ngancik pada keturunannya, mungkin pula pada setiap atau tokoh Pajajaran yang menyebar di Nusantara. Namun yang pasti Siliwangi telah murca di suatu tempat. Selama itu pula, anak keturunan Siliwangi sampai saat ini masih menulusuri jejak nenek moyangnya. Kata orang Sunda, masih “nyucuk galur mapay galengan sugan aya cukang lantaran”, Iraha, dimana, jeung kumaha ayeuna Siliwangi? Mungkin banyak ragam yang mengartikan, biarlah menurut keyakinan, kepercayaan dan mata hatinya masing-masing. Toh karuhun selalu bersifat, bersikap dan berhati arif bijaksana “lautan hampura”. Apapun dan bagaimanapun alur yang mengkisahkan Siliwangi dengan Pajajarannya, merupakan pertanda masih memiliki sebersit “kadeudeuh / kanyaah” terhadap nenek moyangnya. Begitulah, menurut penduduk Bogor terhadap Siliwangi seperti menghibur diri. Cag !

APA ARTI PENGAJARAN BAGI KITA?

Diposkan oleh Paguyuban Alumni SMPN 1 Cicurug Sukabumi
27 Agustus 2010

Beberapa Potret Guru dalam Satu Hakikat
Potret Pertama
Saudaraku yang mulia, tidakkah engkau melihat bahwa ada sekelompok yang bekerja di sektor pengajaran? Dia telah melecehkan profesi yang mulia ini ketika dia menjadikannya sebagai sarana untuk mengeruk keuntungan materi. Dia tidak memandang profesi ini kecuali dari sudut materi. Sesungguhnya profesi mengajar lebih tinggi dan mulia dari sekedar profesi resmi atau sumber penghidupan. Ia adalah pekerjaan mencetak generasi dan membangun umat. Memang hak setiap orang, untuk mencari kehidupan yang layak dan mendapatkan sumber terormat bagi rizkinya. Akan tetapi ini potret lain dari potret sebelumnya, di mana pemiliknya melecehkan pengajaran. Ia tidak memilih profesi ini kecuali karena materi yang mengalir. Ambisi utama dan perhitungan pentingnya adalah untuk rugi materi. Demikian pula dalam hal dorongan dan rintangan. Apakah orang yang pandangan dan ambisinya seperti ini bisa memikul amanat? Apakah orang macam begini bisa diberi amanat untuk membimbing generasi dan menuntun ana-anak muda? Ini potret pertama.
Potret Kedua
Guru yang menyalahkan zamannya, mengeluhkan nasibnya, tidak mengambil hak liburannya, maka para murid membuatnya beruban dan para orang tua melengkapi ketidakberdayaan anak-anak mereka. Guru bagi teman kita ini adalah orang yang bernasib paling buruk. Rekan-rekannya, sebagian dari mereka telaih meraih kedudukan tinggi dan yang paling buruk nasibnya adalah yang bisa meminta izin kapanpun dia mau, hadir kapanpun dia mau, berinteraksi dengan kertas-kertas bisu, bukan dengan jiwa-jiwa yang beragam. Adapun dia, maka dia hidup di anatara kebisingan anak muda, teriakan anak-anak kecil, sesudah itu dia kembali ke pangkuan buku-buku tulis.
Ini potret lain, meski berbeda dengan potret sebe;umnya, di mana ia pesimis pada saat temannya optimis. Dia melihat dengan mata kerugian ketika temannya melihat dengan mata keberuntungan. Meski begitu dia tetap tidak mengenal kemuliaan mengajar, tidak berkompeten untuk mengarahkan. Hasil pendidikan seperti apa yang bisa diharapakannya dari mereka?
Potret Ketiga
Potret ini bisa jadi mempunyai sisi-sisi persamaan dengan potret pertama dan kedua, akan tetapi pemiliknya acuh tak acuh, kehilangan ghirah. Melihat putra-putri kaum muslim berenang di air kerusakkan, terjerat jaring kemiskinan, tetapi tidak ada sedikit pun dari dirinya yang tergerak atau semangatnya yang terpicu. Ini bukan urusannya, karena urusannya hanya mengajar fa’il dan maf’ul (subyek dan obyek;pent), atau menerangkan komposisi sesuatu dan teori-teorinya atau membuka rumus-rumus. Bahkan dia bisa saja mengajar ilmu-ilmu agama dan pendidikan Islam. Meski demikian, realita para siswa tidak penting baginya sedikitpun.
Saya tidak mengerti pertimbangan apakah yang menguasainorang-orang seperti ini? Saya tidak mengetahui, mesti lebih heran dengan yang mana, realita anak-anak muda ataukah lemahnya pengajaran dan tidak aktifnya guru model ini?
Potret Keempat
Guru ini memikul beban mengajar karena terpaakasa bukan karena pilihan sukarela. Dia tidak mendapatkan pekerjaan lain selainnya, atau karena ia ingin menetap di daerahnya. Inilah satu-satunya pilihan untuknya. Kondisinya seperti kata pepatah, ‘Tidak ada rotanakarpun jadi’. Benar, termasuk haknya untuk memilih lahanpekerjaan. Akan tetapi orang seperti ini bisa jadi tidak memahami misi pengajaran dan kemuliaan pendidikan.
Di sadur dari: Menjadi GURU Yang Sukses & Berpengaruh - Muhammad Abdullah Ad-Duweisy-Izzudin Karimi, Lc. Cetakan I-1426 H.

Konsumsi beras pecah kulit (PK) menurunkan resiko diabetes | Dokter Sehat

Diposkan oleh Paguyuban Alumni SMPN 1 Cicurug Sukabumi
28 Juli 2010

Memperbaiki Flash Disk yang Bermasalah

Diposkan oleh Paguyuban Alumni SMPN 1 Cicurug Sukabumi
10 Juli 2010


Ini ada cara atau tips untuk memperbaiki/membetulkan Flash Disk yang mati atau mengalami kerusakkan, memang untuk bisa memperbaiki flash disk gampang-gampang susah juga. Tanda-tanda Flash disk mati atau rusak biasanya kita yang kita hadapi/alami antara lain seperti ini :
• Saat flash disk tertancap di komputer win XP, sedang dipakai namun tiba-tiba windows hank alias frozen. Setelah komputer di booting paksa dan di hidupkan lagi, ternyata flash disk yang tertancap tadi mati. Falsh disk tidak bisa bekerja lagi. Windows mendeteksi kapasitasnya 0 MB dan mengeluarkan pesan untuk memformatnya. Dicoba untuk di format gagal juga. Akhirnya gak terpakai lagi deh itu Flash Disk kita...
• Kalau memang kasus seperti ini yang anda alami terhadap kerusakan flash disk anda. jangan khawatir kita masih bisa coba untuk menyelamatkan dan menghidupkanya lagi. Berikut ini langkah-langkah untuk memperbaikinya:
1. Softawre yang kita perlukan untuk keperluan ini adalah HP Drive Boot Utility (buatan HP namun jangan khawatir ternyata bisa kita gunakan untuk merek yang lainya. Bahkan untuk memory kamera juga). Anda bisa download di sini disini
2. Setelah di download, jalankan dan pilih drive untuk flash disk yang akan diperbaiki
3. Pilih tipe format disk yang mau di gunakan (FAT, FAT32 atau NTFS)
4. Pilih Quick Format
5. Kemudian pilih start untuk memulainya
Sayang software di atas support untuk OS Windows XP ke Bawah, saat ini saya sedang mencari software yang support untu Vista dan Windows 7...
Cara yang kedua bisa dilihat sebagai berikut:
Flash Disk mengalami
Write Protect
1. Masuk ke DOS
Prompt Windows XP
dan ketik CHKDSK /F
Drive letter :
contoh : chkdsk /f V:
2. Selesai memeriksa
dari Check Disk
(CHKDSK), coba anda
buang file yang ada
pada Flash Disk dengan
perintah Del drive
letter:*.*. Contoh pada
perintah membuang
file dari Flash Disk di
drive V: adalah DEL
V:*.*
3. Sekali lagi anda coba
format dengan
perintah Dos Promt.
Format V:
4. Atau gunakan cara
melalui Computer
Management dan lihat
volume drive V, dan
anda coba format. Bila
masih terdapat pesan
error lakukan boot
pada computer
Namun bila flash Disk
milik anda tidak bisa di
baca oleh komputer
karena virus
1. Start menu > run >
cmd > C:\Documents
and settings\nama
komputer anda
(ketiknya dari setelah
ini)>set DEVMGR_
SHOW_NONPRESENT_
DEVICES=1 tekan enter
2. C:\Documents and
settings\nama
komputer anda
(ketiknya dari setelah
ini)> set DEVMGR_
SHOW_DETAILS_
DEVICES=1 tekan enter
3. kan muncul lagi path
C:\Documents and
settings\nama
komputer anda
(ketiknya dari setelah
ini)>devmgmt.msc
4. maka akan keluar
tampilan Device
Manager, selanjutnya
klik view > show hidden
device setelah itu buka
universal serial bus
controllers
5. klik kanan delete
semua usb yang ada,
kemudian scan for
hardware changes (cari
ikon kecil yang
gambarnya berupa
kaca pembesar)
6. buka storage
volumes, kemudian
delete yang gambarnya
seperti hidden (yang
tidak tampak hidden
jangan diapa-apakan
7. terakhir coba restart
lagi komputer Anda
SELAMAT MENCOBA SEMOGA ANDA TERHIBUR EH SALAH, BERHASIL MAKSUDNYA......